Sejarah Perkembangan Bahasa Indonesia

Anda penasaran dengan sejarah perkembangan bahasa indonesia ? Sejarah perkembangan bahasa indonesia jika diceritakan secara rinci cukup panjang. Daerah asal dari bahasa ini adalah sekitar Kepulauan Riau di Selat Malaka, jalur lalu lintas perdagangan. Rute perdagangan sibuk Selat Malaka dari abad ke-5. Bukti awal dari bahasa, yang dikenal sebagai "Melayu tua", sekitar abad ke-7 dan ditemukan di situs di Sumatera seperti Kedukan Bukit, Talang Tuo, Kota Kapur dan Karang Berahi.

Bahasa ini termasuk keluarga bahasa Austronesia, ditemukan di wilayah Madagaskar di barat, Taiwan di utara, Pulau Paskah di Timur, dan Selandia Baru, Kepulauan Natal dan Kepulauan Cocos di selatan. Diawalu pengaruh "asing" yang datang dari India, diikuti oleh Muslim Arab dan Cina sebelum kedatangan orang Eropa. Portugis (1511-1596) dan kemudian Belanda (dari 1596 dan seterusnya), dan tentu saja bahasa Inggris, memperkaya kosakata bahasa, seperti yang diikuti oleh 300 bahasa daerah di Indonesia.

Sansekerta pengaruh dari India kebanyakan ditemukan dalam agama, sastra, arsitektur dan filsafat (kata-kata seperti pustaka, sastra, darma, karya, mandala, guru). Pengaruh bahasa Arab adalah tentu saja sebagian besar dalam agama dan hukum (nikah, akad, talak, hibah, hakim). Kosakata Cina sangat terbatas dan dapat ditemukan terutama di makanan (tahu, mi, taoge, tetapi juga Loteng). Portugis adalah asal banyak kata yang menggambarkan hal yang diperkenalkan melalui kontak dengan orang Eropa (mentega, sekolah, Gereja, Meja, Jendela, sepatu). Belanda memperkenalkan terminologi administrasi dan pendidikan banyak (kantor, Polisi, KAMAR, administrasi), dan Inggris adalah asal paling kontemporer istilah teknis dan elektronik (Komputer, internet).

Bahasa ini awalnya ditulis dalam naskah pra-Nagari (Pallawa). Dengan kedatangan Islam itu kemudian ditulis dalam aksara Arab (disebut Jawi skrip di Malaysia). Belanda memperkenalkan script Romanised menggunakan ejaan Belanda. Ini adalah ketika bahasa Melayu yang digunakan di tempat yang sekarang Malaysia mulai berbeda dari bahasa Indonesia di bekas wilayah Hindia Belanda.

Beberapa sistem ejaan yang berbeda telah digunakan:
Van Ophuijzen pada tahun 1901 adalah sistem yang asli ejaan, maka sistem Soewandi dari tahun 1947, dan akhirnya pada tahun 1972, dalam bahasa Indonesia - Perjanjian Bahasa Malaysia, yang Ejaan Yang Disempurnakan (EYD: Peningkatan Spelling) sistem. Mengetahui sistem ejaan yang lebih tua berguna dalam memahami cara yang berbeda di mana beberapa nama pribadi ditulis: Tjokroaminoto untuk Cokroaminoto, Soeharto sebagai lawan daripada Suharto, Soerja daripada Surya.

Popular Posts