Kesetaraan Gender Dan Perkembangan Sosiologi Di Indonesia

Perkembangan sosiologi di indonesia akan kesetaraan gender masih cukup sulit. Karena salah satu karakteristik khas Indonesia untuk sarjana Barat adalah kesalahpahaman tentang hubungan gender di negara ini. Memang Asia Tenggara telah dikenal dengan fluiditas gender. Namun sekarang zaman telah berubah dan warisan ilmuwan sosial pertengahan abad kedua puluh yang melihat wanita Indonesia yang berkarir di luar rumah dianggap sebagai simbol kesetaraan dan status yang tinggi. Setidaknya di Amerika Serikat, cara pandang orang Indonesia terhadap gender masih dianggap aneh. Mungkin hal tersebut karena perkembangan sosiologi di Indonesia dan di Amerika berbeda jauh.

Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan status perempuan di Indonesia , khususnya di desa. Perempuan memang memiliki akses ke sumber daya ekonomi, dan sering berpenghasilan penting bagi rumah tangga mereka, sesuatu yang dianggap oleh banyak ilmuwan sosial berkorelasi dengan kekuasaan. Di sisi lain, perempuan menghadapi 'hambatan struktural dan kultural untuk menjadi pemimpin yang efektif dan untuk mendapatkan akses ke peran yang signifikan dalam masyarakat' yang signifikan Temuan ini mencolok.

Seperti banyak orang Indonesia, sebagian besar penduduk desa dalam studi mematuhi konsep biner perbedaan gender yang menekankan perbedaan spiritual antara pria dan wanita. Meski sebagian penduduk desa menekankan saling melengkapi, mengatakan bahwa pria dan wanita memiliki peran yang berbeda tetapi sama-sama berharga. Wanita dapat berpartisipasi dalam sebagian besar kegiatan, tetapi laki-laki dianggap lebih kuat. Perempuan didefinisikan terutama sebagai ibu dan istri, dan laki-laki dan peran perempuan dihargai berbeda.

Pria tidak diharapkan untuk mengambil bagian dalam tugas-tugas domestik, karena hal ini tidak dilihat sebagai domain alami mereka. Mereka memiliki waktu untuk terlibat dalam kegiatan sipil dan masyarakat yang berkaitan erat dengan status dan kekuasaan, sementara wanita harus bergulat dengan tanggung jawab rumah tangga sebelum mereka dapat melakukan tugas lain. Warga desa jarang mempertanyakan pengaturan ini. Bahkan lebih dari laki-laki, perempuan memeluk ideologi gender tradisional, bahkan ketika itu bertentangan dengan realitas kehidupan mereka.

Popular Posts